Twitter: Wadah buat ngomongin dosen

Nih cerita nge-mahasiswa bangetz… so, enjoy it :mrgreen:

twitterDalam jagad raya jaringan sosial dunia maya, Facebook sepertinya saat ini masih menjadi raja, setidaknya di Indonesia. Dibandingkan dengan pesaing beratnya Twitter, ia masih menjadi pilihan favorit bagi siapa saja, terutama pelajar dan mahasiswa. Nyaris setiap hari facebook selalu saja dikunjungi dan dijadikan media komunikasi yang masif dan terbilang efektif. Namun, bagi anda yang mengamati, ternyata dosen-dosen pun tak kalah hebatnya. Mereka juga ikut meramaikan, bahkan kadang menjadi pengguna tereksis dengan status update dan upload-an fotonya. Komunikasi antar mahasiswa-dosen pun juga bisa terbantu. Misalnya: “Pak, jangan lupa ya, besok seminar hasilnya jam 10.00… Makasih Pak…”, atau *apa ya contoh lainnya…

Namun, ada satu hal yang mungkin tidak disukai oleh mahasiswa kalau mereka temenan sama Dosen di Facebook: MEREKA GAK BEBAS NGAPDET STATUS (terutama status gombal-gombalan, status brutal, status carut-marut), dan yang lebih gawat lagi MEREKA NGGAK BISA NGOMONGIN DAN NGERUMPIIN DOSEN. Ya, ngomongin tentang dosen  baik secara langsung maupun tidak langsung *meskipun beresiko* agaknya menjadi tantangan tersendiri *dan mungkin menyenangkan* bagi mahasiswa. Biasanya status update tentang dosen selalu kebanjiran komentar dan kalau sampai kita terjerumus berkomentar satu kali, maka siap-siap saja kebanjiran notifikasi. Tapi, itu dulu. Sejak banyaknya dosen yang juga masuk ke dalam networknya mahasiswa, keadaan menjadi berubah.

READ ALSO:  Blog Training

Untungnya *untung bagi siapa…?* ada Twitter. Sepertinya, populasi dosen yang gabung di Twitter sangat sedikit atau bahkan nyaris tidak ada dibandingkan dengan mereka yang aktif di Facebook. Kondisi seperti ini tentu saja menguntungkan bagi para mahasiswa. Sehingga terciptalah suatu wadah di mana mereka bebas berkespresi tanpa merasa diawasi

Berikut adalah percakapan beberapa Tweeps tentang dosen mereka dimana saya juga terlibat :mrgreen: *haddeeeh… Tapi saya cuma menetralisir kok *meskipun sedikit menikmati* Ooopss…

Conversation ini bermula ketika salah seorang mahasiswa yang lagi di bandara melihat bahwa ternyata salah seorang dosennya juga ada di bandara yang sama dan mereka saling bersebelahan. Saya gak tau apakah dia menyapa sang dosen atau tidak, tapi yang jelas si mahasiswa ini langsung ngetwit sampai kemudian conversationnya berlanjut. Simak selengkapnya 🙂 (Sebagai catatan, untuk melindungi identitas para pelaku, maka redaksi terpaksa melakukan sedikit sensor terhadap bagian-bagian yang dianggap perlu. Satu warna sensoran mewakili satu orang Tweep. Trus satu lagi, BIM itu maksudnya Bandara Internasional Minangkabau)

twit1

twit2

twit3

twit4

twit5

Dilarang ngobrolin dosen di twitter 😆

twit6

Gak apa-apa Da, kan gak ada dosen di twitter hihi :mrgreen:

twit7

Ntar lagi kita kampanyekan ke para dosen supaya aktif juga di twitter

twit8

jgn dunk da ntr gk ad wadah wat ngomongin dosen dh <–bahasa twitter, kalau di-convert menjadi bahasa Indonesia yang sedikit lebih baik dan sedikit lebih benar, jadinya –> Jangan dong Da, ntar nggak ada wadah buat ngomongin dosen deh

READ ALSO:  Anda 1-144?

twit9

twit10

twit11

twit13

Yang penting tuh ada wadah Da, apalagi saat ujian menjelang haha… 😆

Saran ringan buat Bapak/Ibu Dosen

Biar lebih tau perkembangan terbaru seputar perkuliahan dan bagaimana tanggapan mahasiswa tentang dosennya, maka sebaiknya Bapak/Ibu Dosen juga gabung di Twitter dan kemudian follow semua mahasiswanya. Itung-itung self-assessment dan evaluasi gitu… :mrgreen: *emangnya dosen kurang kerjaan apa???

Catatan:
Meskipun ngerumpiin dosen tidak selalu berarti membicarakan kejelekan dosen *yang notabenenya adalah dilarang*, maka ia tetaplah bukan suatu pekerjaan mulia… Paremeternya sedikit saja: seandainya kita malu kalau sang dosen mengetahuinya, dan kita ternyata tidak ingin mereka mengetahui omongan kita, maka itu adalah perilaku tak tepat guna. Waspadalah… Waspadalah…!

*Agak capek juga bikin tulisan yang serius terusss… skali-skali nyantai dikit, gpapa kan??? :mrgreen:

Yori Yuliandra
Follow me

Yori Yuliandra

A lecturer and researcher in the Faculty of Pharmacy, Andalas University, majoring pharmacology "the study of drugs" | A blogger (and webmaster at RankMudo.Net) | An enthusiast in higher education
Yori Yuliandra
Follow me

23 thoughts on “Twitter: Wadah buat ngomongin dosen

  1. fadel ary says:

    klau ngomongin dosen farmakologi bolehkan?

  2. alisnaik says:

    tergantung jenis privasi akun twitter nya om,

    kalo nggak ada privacy, bisa aja dosennya diam-diam ikutan membaca 😆
    namun tidak bereaksi (stalker)

    hehehe

    kocak juga perbincangannya 😛

  3. Watch Castle says:

    Waah parah banget tuh, ngrumpinya lewat dunia maya

  4. waduuuh tapi tuh dosen jangan ampe tau id nya mahasiswa di twitter soalnya kalo gak dilock dia bisa baca semua timeline nya lebih parah kaaaan wkwkwkwk :p

  5. duh dosen yang punya fb ato twitter pasti ga bakal oji add ato follow da….
    hahahahahaha….

  6. jasmineamira says:

    jiahahahaha sama persis kayak temen2 saya :p
    saya sih jarang ikut2an, paling baca2 timeline nya aja :p

  7. Asop says:

    Mas Yori, mari Mas ajak dosen2 untuk bikin akun twitter. 😆

    *saya sampe sekarang ga tertarik ama kicauan burung yg satu ini* :mrgreen:

  8. darmantomuat says:

    wah… ikut nimbrung ya..

    emang sih, banyak juga temen2 yang curhat via fb n twit.. tapi ya mudah2an dg curhatnya beban “penderitaannya” sedikit berkurang.. heheheh 🙂

    tapi bahan juga untuk introspeksi si dosen tuh 🙂 🙂

    salam kenal 🙂
    sekalian tuker link ya mas.. makasih..

    salam,

  9. kayaknya kalo diliat jelas” yg ngetwit msih kliatan deh da syapa .,
    hihi
    #cukup tau aja

  10. Sya says:

    Karena saya udah kerja, saya ga pernah ngomongin dosen. Paling kalo bete sama kerjaan or bos, curhat di twitter. Tapi ga terang-terangan juga curhatnya.

  11. Prima says:

    Hihihihihiihi…. aku sih ngeadd dosen yang “asyik” di FB, kalo yang serem mikir 2 kali, hahahahaa…. sekarang dah jaman twitter sih ya… *aku belum pake… 😛

  12. isnuansa says:

    Etapi, kok agak RT abuser gitu yah? *no offense*

  13. rime says:

    entah kenapa saya belum seminat teman-teman lain untuk aktif di twitter.

    oiya, berita ttg FB mau ditutup itu cuma hoax 😀

  14. giewahyudi says:

    Wah dosen disini sudah bisa #kultwit lho, meski #kultwit sudah lewat masanya..

  15. amitokugawa says:

    sepertinya saya tahu oknum2nya..hehe

    1. jangan bilang-bilang ya… 😆

  16. ane kurang eksis di dunia fb n twitter …

    jd bingung mw komentar apa … hehehe … afwan … ^_^

    berkunjung saja y…

  17. bundamahes says:

    untungnya bos saya ga punya fesbuk dan gaptek internet, jadinya saya bisa ngomongin dia via pesbuk maupun blog

  18. salam mas Yori
    sampai sekarang saya masih belum minat aktif di twitter

  19. Karina says:

    Haha.. Beberapa temenku bahkan ada lho yang tetep nekat ngomongin dosen di fb meskipun tau beliau juga punya fb. Biasanya sih sama mereka yg ngeri atau tidak memfavoritkan dosen tertentu fb si dosen yg bersangkutan ga di-add. Kisah lain di twitter, temeku yang ortunya sangat gaul ikutan juga punya twitter. Sama si anak, twitter mamanya di block, karena dia sering ngomel2 dan galau soal cinta2an di sana. Hehe..
    Emang ga ada habisnya sih kalo ngomongin soal fenomena jejaring sosial yang bener2 mewabah sekarang ini. Bagus postingannya Da. I enjoyed reading it a lot. 🙂

    1. Danu Akbar says:

      wah wah…
      masa ortu sendiri di block di FB..
      haha… kalo ortu saya pada gak punya yang namanya account social network 🙂

  20. suechan says:

    ehem ehem…..

Don't forget to give comment and questions :)